Membina Pernikahan Sehat Tugas Pemberani

Hubungan yang sehat terus bertumbuh ke dalam…

… dan untuk itu dibutuhkan keberanian menempuh proses penyerasian terus-menerus, dari satu tahap ke tahap berikutnya, dari satu konflik ke konflik berikutnya, pantang menyerah…

Membina Pernikahan Sehat Tugas Pemberani

Kedua, sadarilah bahwa keserasian bersifat bertahap (dari dangkal ke dalam), bukan datar. Sudah tentu ada keserasian pada masa pranikah, namun biasanya masih bersifat dangkal. Kedalaman dari suatu keserasian berkembang seiring dengan kedalaman hubungan itu sendiri. Betapa seringnya kita mengeluh, bahwa kita sekarang tidak serasi dan di dalam keluhan ini tersirat suatu anggapan bahwa dahulu kita serasi. Bahkan ada di antara kita yang mengalami kekecewaan karenanya.

Hubungan suami-istri yang sehat mengakar ke dalam, dan akan melalui beberapa tahapan. Misalnya saja dalam hal rasa saling percaya. Pada tahap awal kita percaya bahwa pasangan kita tidak akan mengkhianati kita dan berselingkuh dengan orang lain. Semakin dalam hubungan kita bertumbuh, semakin mengakar rasa saling percaya kita dan semakin luas jangkauannya. Rasa saling percaya itu tidak lagi terbatas pada hal pengkhianatan atau perselingkuhan. Sekarang rasa percaya itu semakin meresap masuk ke dalam komunikasi kita sehingga semakin mengokohkan hubungan kita.

Tatkala pasangan kita meminta maaf atas ucapannya yang menyinggung kita, kita sungguh-sungguh percaya bahwa ia memang menyesali perbuatannya. Sewaktu ia berujar bahwa ia tidak berniat melukai hati kita, kita pun siap mempercayai motivasinya. Nah, bayangkan apabila rasa saling percaya sudah hilang dari hubungan kita. Tidak pelak lagi, kita akan menyangsikan permintaan maafnya dan penyesalannya. Saya kira akibatnya jelas sekali: Hubungan kita akan memburuk!

Hubungan yang sehat terus bertumbuh ke dalam, dan rasa saling percaya adalah bagian dari hubungan yang sehat, jadi, ia pun perlu bertumbuh ke dalam. Kita pun harus menyerasikan diri lagi tatkala kita memasuki tahap selanjutnya dari hubungan kita itu.

Ketiga, acap kali keserasian muncul dalam keadaan terpaksa, bukan hasil perencanaan kita. Biasanya konflik atau perbedaan pandangan menjadi titik berangkat munculnya keserasian, dan saya yakin tidak seorang pun di antara kita yang merencanakan konflik.

Dua individu yang berlainan sudah tentu memiliki banyak perbedaan dan perbedaan-perbedaan ini tidak mungkin ditayangkan semuanya sekaligus. Ibarat perahu yang sedang berlayar dan harus mendarat di beberapa pulau yang berbeda kondisinya, kita pun hanya dapat menyesuaikan diri tatkala sudah memasuki suatu pulau tertentu, bukan sebelumnya.

Biasanya konflik timbul tatkala kita berada di dalam situasi yang baru dan sesiap-siapnya kita mengantisipasi keadaan tersebut, konflik tetap muncul. Inilah yang saya maksud dengan perkataan “terpaksa”, yakni oleh karena konflik sudah di depan mata, maka tak bisa tidak, kita harus menghadapinya secara “terpaksa”. Namun ini adalah bagian dari pertumbuhan kita.

Kembali kita menyerasikan diri karena kita telah mendarat di sebuah “pulau” yang baru dan keserasian kita pun diuji lagi. Begitulah seterusnya.

Dr. James Dobson pernah berkata bahwa membesarkan anak ialah tugas bagi orang yang pemberani. Saya ingin menambahkan kalimatnya, yaitu membina pernikahan yang sehat adalah tugas bagi orang yang pemberani pula. Berani merendahkan diri; berani menerima dan mengakui kesalahan; berani meminta maaf; berani belajar dari pasangan kita; berani dilukai; berani mengambil risiko; berani mengikat ego atau ke- AKU-an kita tatkala ia ingin berlari dengan bebas dan adakalanya, liar.

Mencocokkan diri agar serasi bukanlah untuk mereka yang pengecut, karena mencocokkan diri menuntut kita mengesampingkan si “AKU”. Ho Hsiao Tung melukiskan pergumulan kita melawan si AKU dalam lagunya, yang berjudul “Tiga Musuh”. Saya persembahkan lagu ini untuk Anda—sesama rekan dalam proses mencocokkan diri.

Tiga Musuh
Ku ada tiga musuh, ialah  aku sendiri,
selalu tak taat Allah, ingat akan jasmani;
Aku ingin serta-Mu, tapi aku tak sanggup,
si aku yang kubenci, menghalangi kehendak-Nya.

-Paul Gunadi, PARAKALEO, 13.04.2011

:) Pesan bagi Pembaca: Setiap pertanyaan atau tanggapan Anda, dihargai. Terima kasih dan salam hangat dari eva kristiaman🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s