TELADAN

Awasi dirimu dan ajaranmu…

Nasihat bijak ini sangat efektif menolong saya menjaga diri: ajaran saya adalah hidup saya, dan hidup saya adalah ajaran saya. Metode mengajar yang terbukti terbaik: ajaran saya sama dengan hidup saya. Kunci utama keteladanan adalah rendah hati.

RENDAH HATI

Tanggung jawab belajar itu diberikan kembali kepada orang-orangnya, sehingga terjadilah perubahan yang diinginkan.

Salah satu contoh yang saya juga sering lihat pada perusahaan-perusahaan yang besar, yang profesional, yang dilakukan adalah: saham dijual kepada para karyawan, sehingga mereka tidak lagi menjadi karyawan meskipun status tetap karyawan, tetapi mereka adalah pemilik karena mereka adalah pemegang saham. Dengan kata lain ini bukan perusahaan Anda, ini perusahaan kita bersama. Nah, waktu orang menyadari ini adalah perusahaan kita bersama, maka dia akan lebih termotivasi berubah, artinya memberi semaksimal mungkin.

Jadi kita bisa terapkan ini dalam segala hal. Contoh yang lebih klasik: kadang-kadang kita tidak begitu nyaman dengan perdebatan atau pertanyaan. Kita kadang-kadang cenderung untuk menggariskan dengan kaku: inilah jalurnya, di luar jalur ini berarti engkau sesat, di luar jalur ini berarti engkau memberontak kepada Allah dan sebagainya. Nah, orang-orang itu tidak akan belajar, tidak akan melakukan perubahan-perubahan yang diminta oleh Allah, juga karena memang tidak pernah mempunyai tanggung jawab untuk itu.

Kedua, kalau kita sendiri mau belajar. Memang harus ada kesadaran bahwa kita perlu dan harus berubah. Jadi dalam diri sendiri memang harus ada kesadaran itu. Kalau kita sudah mempunyai sikap saya tak perlu, dan saya tidak usah berubah atau belajar, tidak mungkin kita belajar. Maka dapat dikatakan bahwa orang yang belajar, adalah orang yang rendah hati.

Kadang-kadang ini yang kita temukan, ada orang yang seolah-olah belajar, tetapi sesungguhnya dia hanyalah mengumpulkan data untuk mengkonfirmasikan pendiriannya. Dia tidak bersedia belajar hal yang berlawanan dengan pendiriannya, atau keyakinannya, dia selalu hanya mengumpulkan informasi-informasi yang hanya mendukung keyakinannya itu. Orang ini hanya akan berkembang secara sempit, tidak akan luas.

Orang yang luas adalah orang yang bersedia belajar dari segala pihak. Kalau saya terapkan dalam konteks keluarga: Bukankah kalau kita sudah mengembangkan praduga atau konsep bahwa pasangan kita ini orangnya tidak sensitif misalnya, kita cenderung mencari data-data tambahan untuk mengkonfirmasi bahwa dia orangnya tidak sensitif. Dengan kata lain, hal-hal lain yang bisa mendukung bahwa dia itu sebetulnya bisa baik, bisa sensitif, itu cenderung tidak kita sampaikan, yang kita fokuskan adalah dia ini orangnya kurang sensitif. Data-data yang mendukung itulah yang kita lebih perhatikan.

Ketiga, belajar itu berkaitan dengan kebutuhan kita. Kalau memang kita mempunyai kebutuhan untuk hal tersebut, kita lebih terbuka untuk mempelajarinya. Kalau kita tidak merasakan kebutuhan itu, kita tidak terbuka untuk belajar.

Keempat, ada satu faktor yang juga bisa menstimulasi kita untuk belajar, yakni kita bukannya digerakkan oleh kebutuhan, tetapi digerakkan oleh inspirasi. Untuk kita bisa berubah, kita mesti melihat yang mendidik kita, atau yang mengajar kita, telah memberikan contoh hidup. Contoh hidup yang langsung itu bisa menjadi inspirasi buat kita.

Mendiang Ibu Theresa tidak akan sukses pergi ke mana-mana untuk mengajak orang-orang terlibat pelayanan terhadap kaum papa di India, kalau dia sendiri tidak terlibat di situ. Jadi seorang Ibu Theresa lah yang baru bisa mendorong orang-orang untuk terlibat dalam pelayanan kaum miskin. Kalau dia hidup dalam kekayaan, tidak pernah bersentuhan dengan orang miskin, kemudian terus mendorong orang-orang terlibat dalam pelayanan seperti itu, dia tidak akan berhasil.

Jadi diperlukan contoh. Contoh di mana orang itu bisa menjadi inspirasi bagi yang lainnya. Inspirasi seperti itulah yang akan membakar orang untuk bertindak sesuai dengan si pengajar itu.

Memang kita sejak kecil terbiasa belajar dengan melihat, itu jauh lebih gampang daripada cuma dengar kata-kata. Kita melihat sehingga kita lebih tahu, lebih jelas dan kita tahu ini bisa dilakukan, namun yang penting juga adalah inspirasi itu. Maka siapa yang hendak menjadi pendidik harus menjadi pelaku dari ajarannya itu. Kalau orang hanya mendengar tetapi tidak melakukan, dia seperti orang yang bercermin kemudian dia tinggalkan cerminnya, dia lupa wajahnya bagaimana.

Terutama di dalam rumah sendiri, di mana anak-anak kita itu melihat kita sehari-hari. Untuk mendorong mereka belajar, yang diperlukan bukan cuma menciptakan kondisi yang kondisif di rumah, tetapi mereka juga butuh keteladanan kita sebagai orang tua.

-Paul Gunadi, TELAGA, T108A

:) Pesan bagi Pembaca: Setiap pertanyaan atau tanggapan Anda, dihargai. Terima kasih dan salam hangat dari eva kristiaman🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s